Wednesday, April 17, 2013

[HEALTH] Breast Cancer Awarness : Ibuku Dioperasi


Bismillahirrahmanirrahiiimm..

Bulan April harusnya menjadi bulan yg indah bagi saya dn Mas Pram, karena di bulan ini tepat tanggal 23 April pernikahan kami genap berjalan 2 tahun. Sudah sejak bbrp bulan lalu saya berencana ingin merayakan ulang tahun pernikahan kami yg kedua. Ingin liburan berdua saja lah, ingin cupcakes bentuk buket bunga mawar lah, ingin foto keluarga lah, hadeuuh banyak kepengennya. Tapi ternyata Allah berkehendak lain. Bulan April ini kami sekeluarga harus menghadapi kenyataan bahwa ibu saya harus menjalani operasi.

Bulan April diawali dari Asha yg kena cacar air sehingga kami mengungsi ke Bandung, tepatnya tinggal di rumah orang tua saya. Dua minggu saya dan Asha tinggal di Bandung, saat bersiap mau pulang ke Depok, Mas Pram ditugaskan pelatihan di Medan selama seminggu. Saya dn Asha pun memperpanjang masa tinggal kami di Bandung selama seminggu sampe Mas Pram selesai dari Medan. Kami sudah berencana mau pulang ke Depok akhir minggu itu, namun akhirnya gagal.

Bagaimana saya bisa pulang ke Depok saat ibu saya menemukan ada benjolan di payudara kirinya?  Berawal dari rasa pegal yg tak kunjung hilang di lengan kirinya selama tiga hari berturut2, ibu kira karena beliau kecapean gendong Asha. Ibu kerokin sendiri lengan kirinya yg pegal, dikira masuk angin. Tapi rasa pegelnya ga hilang2 juga. Sampe akhirnya sambil iseng ibu kepikiran untuk coba memeriksa sendiri payudaranya. Percobaan awal dlm posisi duduk, namun tidak ditemukan hal yg aneh. Masih penasaran, ibu pun kembali memeriksa payudaranya sambil tiduran. Daannn ketemulah ada benjolan di payudara kiri bagian bawah. Ibu nya ibu, alias nenek saya, beliau meninggal di usia 30an karena kanker payudara. Jadi waktu ibu nemuin bejolan di payudaranya beliau lgsg yakin kalo itu adalah kanker. Huhu.. Sungguh saya langsung lemes, mules, pusing rasanya denger itu. Kenapa harus ibu saya????

Lgsg saya googling rekomendasi dokter untuk menangani kanker payudara yg terbaik di Bandung. Dan seperti biasanya, forum THE URBAN MAMA selalu menjawab semuaaa permasalahan saya. Thaaannkksss a bunch mommies!! Hasil pencarian google mengantarkan saya ke forum TUM hingga akhirnya saya temukan nama dokter spesialis onkologi yg direkomendasikan untuk menangani kanker payudara, dr. Drajat Suardi Sp.BOnk. (spesialis bedah onklogi / kanker). Ya, walau saat itu blm pasti benjolan di payudara ibu adalah kanker, namun saya tetap mencari dokter onkologi. Ibu pun dgn besar hati sudah siap menerima kenyataan jika benar itu kanker. Huhu..

Walau di mulut ibu bilang sudah mempersiapkan diri untuk kemungkinan kanker, namun psikisnya tidak. Sebelum mengetahui ada benjolan, ibu hanya merasakan pegal saja di lengan kirinya. Namun sejak mengetahui ada benjolan dn berasumsi sendiri kalo itu kanker, beliau mulai merasakan daerah sekitar benjolan nyut2an dn kalo digerakan sakit. Saya yakin bgt klo rasa sakit itu dipengaruhi psikisnya, karena ibu khawatir, cemas, takut, dn saat itu belum diperiksa dokter jd belum ada kepastian apakah benjolan itu tumor atau kanker.

Sejak saya menemukan dokter onkologi yg direkomendasikan di TUM, saya lgsg kirim message ke Mba Vonny yg share pengalamannya di TUM. Menurut info dari Mba Vonny, dr. Drajat praktek di RS Melinda & RS Borromeus. Mba Vonny sendiri kasusnya adalah ada benjolan sebesar biji kacang di dada dekat payudara bagian bawah. Benjolan itu selain kecil, juga masih bs bergerak bila disentuh. Sedangkan benjolan ibu, selain terletak tepat di jaringan payudaranya, saat disentuh pun sudah tidak bergerak, alias sudah menempel. Huhu.. Pada kasus Mba Vonny, dia menjalani operasi satu hari, masuk pagi, operasi siang, sore boleh pulang. Dari hasil lab terhadap jaringan yg dioperasi, ternyata ketauan kalo benjolan Mba Vonny itu adalah mastitis. Mastitis itu adalah salah satu problem yg berhubungan dengan ASI, disebabkan adanya penyumbatan aliran ASI oleh ASI. Yah begitulah kurang lebih tentang mastitis, silahkan googling lebih lanjut kalo mau tau. Sedangkan pada ibu, karakter benjolannya saja beda jauh dari Mba Vonny. Makin ga karuan rasanya perasaan saya.

Ibu berencana menggunakan ASKES untuk pengobatannya, jd waktu saya infokan tentang dr. Drajat yg praktek di RS Melinda, ibu sempet keberatan. Akhirnya saya googling lebih lanjut tentang dr. Drajat ini. Ternyata beliau adalah ketua dokter onkologi sejawa barat dn sudah pasti lah ya pegang juga di RS Hasan Sadikin. Akhirnya karena ibu penasaran juga pengen cepet2 memastikan diagnosa terhadap benjolannya, ibu pun mau periksa ke dr. Drajat di RS Melinda. Alhmdlh ibu cocok dg beliau. Karena seperti kata org2 yg merekomendasikan, dr. Drajat orangnya baik dan ramah serta informatif terhadap pasien, selain kenyataan bahwa beliau jg salah satu dokter terbaik di bidangnya. Beliau praktek di RS Melinda tiap senin, selasa, kamis, jumat mulai dari jam 7 malam. Biaya konsul dokter spesialis di RS Melinda adalah 170rb. Karena RS Melinda jauh dr rumah dn prakteknya malam, saya ga bs ikut nganter ibu. Padahal pengeenn bgt. Ya gimana yaa kan ada Asha, kesian klo diajak malem2. Akhirnya adik saya, Gita, yg anter ibu bolak balik kontrol ke dr. Drajat.

Sejak pertemuan awal dr. Drajat merekomendasikan agar benjolan tersebut segera diangkat. Beliau lgsg memberi surat pengantar untuk ibu melakukan cek lab di Biotest. Cek lab meliputi USG, cek darah, dan saya lupa apalagi. Pagipagiii sekali, ibu sudah berangkat untuk cek lab diantar oleh Gita. Malamnya ibu kembali ke dr. Drajat untuk memberikan hasil pemeriksaan lab. Hasil lab mengatakan bahwa dr tes USG benjolan ibu sudah membentuk dinding yg didalamnya ditemukan kalsifikasi (keliatan ada butir2 kalsium di dalam jaringan tumornya). Hal yg membedakan tumor dg kanker. Hiks.. ternyata benjolan ibu sudah mengarah ke sel kanker. Namun semua parameter pemeriksaan masih bagus. Belum ada pembesaran kelenjar getah bening. Artinya sel kanker masih terlokalisasi.

Bahkan dalam cobaan seperti ini pun, masih banyaaaakkk hal yg patut disyukuri. Bersyukur bahwa ibu menemukan benjolan itu pada tahap awal, sehingga bs lgsg diobati. Dokter pun lgsg menjadwalkan untuk operasi. Seperti saya bilang diawal, karena ibu mau pake ASKES, ibu minta dokter untuk melakukan operasi di RS Hasan Sadikin. Alhmdlh dokter pun menyanggupi.

Proses untuk mendapatkan kamar di Paviliun Parahyangan RS Hasan Sadikin dn mengurus ASKES pun ternyata cukup ribet. Ibu harus ke puskesmas untuk minta referal rawat inap dn operasi , kemudian lanjut ke RS daerah yaitu RSUD Ujung Berung untuk minta referal rawat inap dn operasi, surat tersebut kemudian dibawa ke RS Hasan Sadikin untuk persyaratan  ASKES. Booking kamar di Paviliun Parahyangan RS Hasan Sadikin jg ga gampang. Ibu kebagian waiting list nomer 11 untuk kamar yg akan ditempati seminggu lagi. Deg2an bgt takut ga kebagian kamar. Yaa gimana engga jadi rebutan yaa kamar di Paviliun Parahyangan ituu, karena fasilitasnya yg lengkap dan nyaman tapi bisa pake ASKES jd ga heran kalo sampe waiting list. Tapi Alhamdulillah akhirnya dapet juga kamar di Paviliun Parahyangan sehari sebelum jadwal masuk rumah sakit. Ibu dijadwalkan operasi hari Selasa tanggal 9 April, jd ibu harus udh masuk rumah sakit dari hari Senin. Tapi yaaa dasar ibuku supermom, hari Minggunya beliau masih ngajar aja gituu dn pulangnya sore. Huhu..

Senin pagi, ibu check in di RS Hasan Sadikin. Waktu tensinya dicek, twew wewww tiba2 tinggi aja gitu sampe 200/130. Padahaaall hasil lab minggu lalu semuanya normal. Kayanya faktor psikis lagi, karena ibu deg2an, khawatir, takut, cemas, jadi aja ngaruh ke tensi. Makanya operasi ibu terpaksa diundur sampe kondisi ibu stabil. Operasi ga boleh dilakukan kalo tensi tinggi karena berbahaya, meningkatkan beban kerja jantung, dan meningkatkan resiko pendarahan. Hiiiyyy...ngeri. Jadi ibu harus berusaha menenangkan diri dan dibantu obat penurun tekanan darah untuk menurunkan tensi ibu. Tiap malam ibu juga minum obat tidur untuk membantunya istirahat. Senin, selasa, lalu rabu ibu selalu dipantau tensinya. Alhmdlh berangsur normal. Hingga akhirnya dijadwalkan untuk operasi hari Kamis. Udh siap2, ko yaaa ndilalah malah dr. Drajat nya yg berhalangan hari itu. Jadi diundur lg sampe Jumat. Total jadi 4 hari ibu nginep di RS sebelum operasi. Yah gapapalah yg penting lancar semuanya.

Jumat jam 1 siang akhirnya fix juga jadwal ibu untuk dioperasi pengangkatan jaringan di payudara kirinya. Hari itu saya ninggalin Asha di rumah sama Bulik selama hampir 8 jam, karena saya mau nungguin ibu operasi. Sejak keluar kerja, saya ga pernah ninggalin Asha lebih dari dua jam. Cukup berat rasanya ninggalin Asha di rumah, tapi saya juga pengen bgt nungguin ibu operasi. Sebenernya anak2 juga boleh masuk di ruang tunggu operasi, tapi ngebayangin bawa Asha berjam2 di rumah sakit pasti ga gampang banget. Saya, Bapak, dan Om sampe ke RS jam 12 siang. Saat para lelaki jumatan, tiba2 perawat datang ke kamar untuk bawa ibu ke ruang operasi. Ibu didorong kursi roda dibawa ke ruang operasi, diikuti saya, Gita, dn Bude. Oya krn di kamar ga ada yg jaga, kami minta satpam untuk menguncinya biar aman. Ruang operasi letaknya di lantai tiga. Jalan masuknya bisa tembus dari Paviliun Parahyangan atau lewat lift di lobi besar RSHS.

Hari itu banyaaaaakk bgt keluarga yg nunggu kerabatnya di ruang tunggu operasi. Padahal tempat duduknya banyak, tapi hampir semua terisi penuh. Untung ga bawa Asha, kebayang deh gmn mau nenenin dn boboin Asha di tempat begini. Saya, Gita, dan Bude kami sempet masuk ke ruang perantara, tempat dimana pasien ganti baju dengan baju operasi yg ijo2 lalu menunggu untuk di transfer ke dalam ruang operasi. Saat kami masuk, ada tiga pasien yg sudah berbaring di ranjang, siap untuk ditransfer ke ruang operasi. Hmm banyak juga yg operasi siang itu. Saya bantu ibu mengganti baju, semua pakaian dn pakaian dalam di lepas, diganti dengan pakaian operasi yg cuma selembar tipis. Semua perhiasan dilepas, termasuk kalo pake contact lens atau gigi palsu semuanya pun harus dilepas. Kemudian saya bantu memakaikan topi di kepala ibu hingga semua rambutnya tidak ada yg menyembul.  Setelah ganti baju, ibu berbaring di atas ranjang dn diselimuti. Ruangan ini dingiiinn sekali, sedangkan ibu cuma pake baju operasi yg tipis. Selimutnyaaaa...Masya Allah udh dekiiill bgt. Entah apa warna aslinya, hijau tua kah?? Tapi ko ada spot kecoklatan besaaar bgt di bbrp bagiannya. Noda apakah? Noda darah pasien sebelumnyakah?? Duuuh saya yg liatnya aja geli bgt liat ibu saya dikasi selimut begituan. Ya walaupun mungkin udh dicuci tapi noda kecoklatan di selimutnya ga ilang, kenapa ga dibuang aja selimut begitu?? Beli yg baru kek. Masa iya bisa ganti semua tivi tabung jadi tivi flat di Paviliun Parahyangan tapi ga bisa beli selimut baru?? Saya agak mengkritik hal ini. Kesian kan pasien yg mau operasi, perasaannya pasti cemas, takut, khawatir, eehhh dikasi selimut dekiilll yg ada noda coklat entah bekas darah atau apa, apa ga bikin pasien makin stressss???? Untung ibu saya udh ga peduliin selimutnya dn fokus berdoa menenangkan diri. Saya pun berdiri di samping beliau, memberi kata2 penyemangat dan mencium pipinya. Aahh..sudh cukup lama saya ga cium pipi ibu. Hangat dn nyaman rasanya. Andai saat itu bukan saat menjelang ibu operasi... Bude gantian menyamangati ibu, sedangkan Gita sejak masuk ruang perantara terus menjaga jarak dari ibu, ternyata dia nangis ga brenti2, makanya ga mau deket2 ibu biar ga makin nangis. Ibu juga ga mau orang2 disekitarnya nangis, karena beliau berusaha tegar dn kuat menghadapi operasi ini. Akhirnya Gita pamitan dari jauh, dn kami pun keluar dari ruangan. Tak berapa lama, ibunya Mas Pram telpon. Ternyata bapak, ibu, dan De Hudan sudah ada di lobby. Saya pun menjemput mereka dr lobby ke ruang tunggu operasi. Karena mereka udh repot2 datang ke rs untuk ketemu ibu, tapi ibunya udh masuk ke ruang perantara, saya coba bilang petugas untuk mempertemukan bapak ibu dengan ibu saya. Alhmdlh masih diijinkan. Saat itu ibu sedang dipasang infus. Tak lama setelah memberikan kalimat penyemangat, kami pun keluar ruangan lagi dn menunggu di ruang tunggu operasi. Sedikit2 saya melirik jam dinding, jam 1, mungkin ibu sudah mulai dioperasi. Bismillahh..semoga semuanya lancar...

Bapak ibu Mas Pram hanya sejam disana, karena kan bawa De Hudan, kesian si ade kalo lama2 nunggu di sana. Pasti bosen lah dia. Bapak, Bude, Gita, dn saya gantian jaga di ruang tunggu operasi karena kadang2 kita balik ke kamar untuk solat atau makan. Pokoknya harus ada orang yg jaga di ruang tunggu, jaga2 kalo ada panggilan keluarga. Waktu saya habis anter bude solat di ruangan, Gita bilang kalo dr. Drajat udh keluar dr ruang operasi. Alhmdulillaaahhh.. berarti operasi ibu sudah selesai, mgkn tinggal beresin dikit2 dn pemulihannya. Saat itu jam 3 sore, berarti lama operasinya 2 jam. Lamaaa kami nunggu panggilan keluarga. Kalo keluarga pasien udh dipanggil, artinya pasien sudah sadar, sudah boleh ditemui, dn siap ditransfer ke ruang perawatan. Sampe jam 5 belum ada panggilan juga, akhirnya dengan beraaaat hati saya pulang duluan. Inget Asha di rumah, kesian pasti ga bisa tidur karena ga ada nenen. Saya, Bapak, dan Om pulang duluan. Bude, Gita, dan Bu Erlina, sobatnya ibu, masih disana nungguin ibu. Ternyata panggilan keluarga baru ada jam 6 sore dn ibu sudah boleh ditransfer ke ruang perawatan. Alhamdulillaaahhhh....

Dan bener aja, begitu sampe rumah Asha blm tidur. Sepanjang siang cuma tidur paling lama sejam doang. Dan walaupun udh saya tinggalin susu UHT, tapi Asha malah muntah dn praktis jadi ga minum susu selama saya tinggal. Hikss... Pdhl selama ini kadang2 saya kasi minum susu UHT, Asha ga pernah muntah. Kenapa pas saya tinggal malah muntah??  Hikss..

Besoknya, Sabtu, Mas Pram udh di rumah, jadi kami bisa jenguk ibu sama2. Kali ini Asha jg dibawa. Tapi Asha ga bisa ketemu ibu, karena anak dibawah 13 tahun dilarang masuk ruang perawatan, jd Asha cuma boleh nunggu di lobby. Jadinya saya dn Mas Pram gantian jagain Asha di lobby dan tengok ibu di ruang perawatan. Sehari pasca operasi ibu masih lemeessss bgt. Bedaaa bgt air mukanya drpd sebelum beliau operasi. Sebelum operasi ibu gagah bgt, ga keliatan kaya orang sakit. Saya sediihh bgt liat ibu, my supermom, terbaring lemah begitu. Tangan kanannya diinfus. Dari dada kirinya menjuntai selang, dari selang itu keluar darah dan cairan yg ditampung disemacam kantung. Katanya selang itu untuk mengeluarkan sisa darah pada jaringan yg dioperasi. Klo cairannya sudah jernih, tanpa darah, baru selangnya boleh dicabut.

Keluarga dn teman2 datang silih berganti menengok ibu. Alhmdlh banyak orang yg perhatian sama ibu. Sedikit banyak kunjungan orang2 itu mempengaruhi recovery ibu. Ibu lebih semangat dn bahagia mendapat perhatian dr banyak orang. Namun tetap saja masa recovery ibu tidak berlangsung cepat. Karena ibu dioperasi hari jumat, maka sabtu minggu tidak ada dokter yg visit karena sabtu minggu dokter libur. Ibu jg masih takut2 untuk belajar jalan karena kagok sama infus dn selang yg menempel di dada nya. Kata dokter, idealnya tiga hari pasca operasi harusnya udh mulai belajar jalan. Tapi sampai tiga hari pasca operasi ibu blm mulai belajar jalan. Yah gpp lah yg penting udh belajar gerak2in dn angkat2 tangan kirinya. Alhmdlh ternyata luka bekas operasi bagus, tidak ada pembengkakan. Akhirnya hari rabu sore ibu diijinkan pulang. Sebelum pulang, ibu sudah belajar jalan sendiri dari tempat tidur ke wc. Walau jalannya harus pelan2 dn dijagain, alhmdlh ibu bisa.

Setelah operasi, ibu masih harus kontrol dn rencananya akan dilakukan radiasi / penyinaran untuk memastikan bahwa sel2 kanker yg mgkn masih ada di payudaranya benar2 musnah. Skrg kami msh menunggu hasil cek laboratorium terhadap jaringan yg dioperasi. Semoga pengobatan ibu cukup sampai penyinaran saja. Saya ga tega ngebayangin ibu harus menjalani kemoterapi, pasti menderita. Huhuhu.. Di setiap doa saya selalu berdoa semoga ibu diberikan kekuatan, kesembuhan, agar bs kembali beraktivitas seperti biasa. Kembali sehat seperti semula. Kembali menjadi super mom bagi kami.

Di tengah kegalauan menunggu ijin pulang ibu, saya mendapat sms dr Elly, sahabat saya di kantor dulu.

"Ketika alloh SWT rindu pada hambanya DIA akan mengirimkan sebuah kado istimewa mlalui mlaikat jibril yg isinya adlah ujian, dlm hadits kudsi alloh SWT brfirman: prgilah pd hambaku lalu timpakanlah brbagai ujian pdany krna aku ingin mndengar rintihannya. (HR. Thabrani dr abu umamah)"

Insya Allah. Semoga ini adalah tanda kasih sayang Allah kepada keluarga kami, khususnya kepada ibu. Amin ya robbalalamiinnn.

2 comments on "[HEALTH] Breast Cancer Awarness : Ibuku Dioperasi"

dinita fadhila on July 22, 2014 at 12:35 AM said...

mom, mau nanya dong...biaya berobat ke Dr.Dradjat berapa sekali pertemuan? Aku ada rencana mau periksa kesana juga karena ada masalah yang sama di payudara.

Abdoel Abdoellah on August 27, 2014 at 12:41 AM said...

Bantu jawab ya meskipun agak terlambat balasannya.

Dr Drajat Suardi praktek di RS Santosa, RS Melinda dan RS Borromeus.

Jadwal Praktek di RS Santosa hari Senin mulai pk.12.00 dan hari Kamis mulai pk.12.00. Harus buat appointment terlebih dahulu (bisa via telp) dan akan ditelpon kembali oleh RS Santosa utk konfirmasi pada H-1 atau H-2 apakah Dr Drajat available atau tidak.

Biaya konsultasi di RS Santosa (Agustus 2014) adalah 200rb utk jasa dokter dan 20rb utk pendaftaran utk setiap kedatangan (di luar biaya registrasi awal utk pasien baru dan kartu berobat, mungkin sekitar 25rb)

Di RS Melinda (Agustus 2014) biaya per konsultasi adalah 200rb dan tidak bisa booking appointment sebelumnya. Pasien harus mendaftarkan diri di hari-H (bisa via telp) utk mendapatkan nomer antrian sekaligus availabilitas Dr Drajat.

Saran saya jika tidak punya ASKES, dan dana sangat terbatas, daftar BPJS Kesehatan saja. RS Santosa menerima pasien rujukan BPJS untuk kasus-kasus tertentu (tergantung plafon/kelas kita terdaftar).

Jika iuran sudah dibayarkan dan kartu BPJS sudah tercetak bisa langsung digunakan tanpa ada biaya apa-apa lagi (kecuali kesabaran tingkat tinggi untuk antrian di Puskesmas, RSUD dan RSHS)

Pendaftaran via internet/online ( bpjs-kesehatan.go.id ) hanya memakan waktu 15 menit (tergantung seberapa cepat anda meng-input data), bayar virtual account via ATM BNI, BRI dan Mandiri (print-out bukti pembayaran harus disimpan), datang ke kantor BPJS hanya utk cetak kartu (sekitar 15 menit).

Disarankan jangan datang ke kantor BPJS untuk mendaftar secara manual karena antriannya gila-gilaan dan satu hari ada kuota antrian (berbeda-beda utk setiap kantor BPJS).

Semoga membantu :)

Post a Comment

[HEALTH] Breast Cancer Awarness : Ibuku Dioperasi

Bismillahirrahmanirrahiiimm..

Bulan April harusnya menjadi bulan yg indah bagi saya dn Mas Pram, karena di bulan ini tepat tanggal 23 April pernikahan kami genap berjalan 2 tahun. Sudah sejak bbrp bulan lalu saya berencana ingin merayakan ulang tahun pernikahan kami yg kedua. Ingin liburan berdua saja lah, ingin cupcakes bentuk buket bunga mawar lah, ingin foto keluarga lah, hadeuuh banyak kepengennya. Tapi ternyata Allah berkehendak lain. Bulan April ini kami sekeluarga harus menghadapi kenyataan bahwa ibu saya harus menjalani operasi.

Bulan April diawali dari Asha yg kena cacar air sehingga kami mengungsi ke Bandung, tepatnya tinggal di rumah orang tua saya. Dua minggu saya dan Asha tinggal di Bandung, saat bersiap mau pulang ke Depok, Mas Pram ditugaskan pelatihan di Medan selama seminggu. Saya dn Asha pun memperpanjang masa tinggal kami di Bandung selama seminggu sampe Mas Pram selesai dari Medan. Kami sudah berencana mau pulang ke Depok akhir minggu itu, namun akhirnya gagal.

Bagaimana saya bisa pulang ke Depok saat ibu saya menemukan ada benjolan di payudara kirinya?  Berawal dari rasa pegal yg tak kunjung hilang di lengan kirinya selama tiga hari berturut2, ibu kira karena beliau kecapean gendong Asha. Ibu kerokin sendiri lengan kirinya yg pegal, dikira masuk angin. Tapi rasa pegelnya ga hilang2 juga. Sampe akhirnya sambil iseng ibu kepikiran untuk coba memeriksa sendiri payudaranya. Percobaan awal dlm posisi duduk, namun tidak ditemukan hal yg aneh. Masih penasaran, ibu pun kembali memeriksa payudaranya sambil tiduran. Daannn ketemulah ada benjolan di payudara kiri bagian bawah. Ibu nya ibu, alias nenek saya, beliau meninggal di usia 30an karena kanker payudara. Jadi waktu ibu nemuin bejolan di payudaranya beliau lgsg yakin kalo itu adalah kanker. Huhu.. Sungguh saya langsung lemes, mules, pusing rasanya denger itu. Kenapa harus ibu saya????

Lgsg saya googling rekomendasi dokter untuk menangani kanker payudara yg terbaik di Bandung. Dan seperti biasanya, forum THE URBAN MAMA selalu menjawab semuaaa permasalahan saya. Thaaannkksss a bunch mommies!! Hasil pencarian google mengantarkan saya ke forum TUM hingga akhirnya saya temukan nama dokter spesialis onkologi yg direkomendasikan untuk menangani kanker payudara, dr. Drajat Suardi Sp.BOnk. (spesialis bedah onklogi / kanker). Ya, walau saat itu blm pasti benjolan di payudara ibu adalah kanker, namun saya tetap mencari dokter onkologi. Ibu pun dgn besar hati sudah siap menerima kenyataan jika benar itu kanker. Huhu..

Walau di mulut ibu bilang sudah mempersiapkan diri untuk kemungkinan kanker, namun psikisnya tidak. Sebelum mengetahui ada benjolan, ibu hanya merasakan pegal saja di lengan kirinya. Namun sejak mengetahui ada benjolan dn berasumsi sendiri kalo itu kanker, beliau mulai merasakan daerah sekitar benjolan nyut2an dn kalo digerakan sakit. Saya yakin bgt klo rasa sakit itu dipengaruhi psikisnya, karena ibu khawatir, cemas, takut, dn saat itu belum diperiksa dokter jd belum ada kepastian apakah benjolan itu tumor atau kanker.

Sejak saya menemukan dokter onkologi yg direkomendasikan di TUM, saya lgsg kirim message ke Mba Vonny yg share pengalamannya di TUM. Menurut info dari Mba Vonny, dr. Drajat praktek di RS Melinda & RS Borromeus. Mba Vonny sendiri kasusnya adalah ada benjolan sebesar biji kacang di dada dekat payudara bagian bawah. Benjolan itu selain kecil, juga masih bs bergerak bila disentuh. Sedangkan benjolan ibu, selain terletak tepat di jaringan payudaranya, saat disentuh pun sudah tidak bergerak, alias sudah menempel. Huhu.. Pada kasus Mba Vonny, dia menjalani operasi satu hari, masuk pagi, operasi siang, sore boleh pulang. Dari hasil lab terhadap jaringan yg dioperasi, ternyata ketauan kalo benjolan Mba Vonny itu adalah mastitis. Mastitis itu adalah salah satu problem yg berhubungan dengan ASI, disebabkan adanya penyumbatan aliran ASI oleh ASI. Yah begitulah kurang lebih tentang mastitis, silahkan googling lebih lanjut kalo mau tau. Sedangkan pada ibu, karakter benjolannya saja beda jauh dari Mba Vonny. Makin ga karuan rasanya perasaan saya.

Ibu berencana menggunakan ASKES untuk pengobatannya, jd waktu saya infokan tentang dr. Drajat yg praktek di RS Melinda, ibu sempet keberatan. Akhirnya saya googling lebih lanjut tentang dr. Drajat ini. Ternyata beliau adalah ketua dokter onkologi sejawa barat dn sudah pasti lah ya pegang juga di RS Hasan Sadikin. Akhirnya karena ibu penasaran juga pengen cepet2 memastikan diagnosa terhadap benjolannya, ibu pun mau periksa ke dr. Drajat di RS Melinda. Alhmdlh ibu cocok dg beliau. Karena seperti kata org2 yg merekomendasikan, dr. Drajat orangnya baik dan ramah serta informatif terhadap pasien, selain kenyataan bahwa beliau jg salah satu dokter terbaik di bidangnya. Beliau praktek di RS Melinda tiap senin, selasa, kamis, jumat mulai dari jam 7 malam. Biaya konsul dokter spesialis di RS Melinda adalah 170rb. Karena RS Melinda jauh dr rumah dn prakteknya malam, saya ga bs ikut nganter ibu. Padahal pengeenn bgt. Ya gimana yaa kan ada Asha, kesian klo diajak malem2. Akhirnya adik saya, Gita, yg anter ibu bolak balik kontrol ke dr. Drajat.

Sejak pertemuan awal dr. Drajat merekomendasikan agar benjolan tersebut segera diangkat. Beliau lgsg memberi surat pengantar untuk ibu melakukan cek lab di Biotest. Cek lab meliputi USG, cek darah, dan saya lupa apalagi. Pagipagiii sekali, ibu sudah berangkat untuk cek lab diantar oleh Gita. Malamnya ibu kembali ke dr. Drajat untuk memberikan hasil pemeriksaan lab. Hasil lab mengatakan bahwa dr tes USG benjolan ibu sudah membentuk dinding yg didalamnya ditemukan kalsifikasi (keliatan ada butir2 kalsium di dalam jaringan tumornya). Hal yg membedakan tumor dg kanker. Hiks.. ternyata benjolan ibu sudah mengarah ke sel kanker. Namun semua parameter pemeriksaan masih bagus. Belum ada pembesaran kelenjar getah bening. Artinya sel kanker masih terlokalisasi.

Bahkan dalam cobaan seperti ini pun, masih banyaaaakkk hal yg patut disyukuri. Bersyukur bahwa ibu menemukan benjolan itu pada tahap awal, sehingga bs lgsg diobati. Dokter pun lgsg menjadwalkan untuk operasi. Seperti saya bilang diawal, karena ibu mau pake ASKES, ibu minta dokter untuk melakukan operasi di RS Hasan Sadikin. Alhmdlh dokter pun menyanggupi.

Proses untuk mendapatkan kamar di Paviliun Parahyangan RS Hasan Sadikin dn mengurus ASKES pun ternyata cukup ribet. Ibu harus ke puskesmas untuk minta referal rawat inap dn operasi , kemudian lanjut ke RS daerah yaitu RSUD Ujung Berung untuk minta referal rawat inap dn operasi, surat tersebut kemudian dibawa ke RS Hasan Sadikin untuk persyaratan  ASKES. Booking kamar di Paviliun Parahyangan RS Hasan Sadikin jg ga gampang. Ibu kebagian waiting list nomer 11 untuk kamar yg akan ditempati seminggu lagi. Deg2an bgt takut ga kebagian kamar. Yaa gimana engga jadi rebutan yaa kamar di Paviliun Parahyangan ituu, karena fasilitasnya yg lengkap dan nyaman tapi bisa pake ASKES jd ga heran kalo sampe waiting list. Tapi Alhamdulillah akhirnya dapet juga kamar di Paviliun Parahyangan sehari sebelum jadwal masuk rumah sakit. Ibu dijadwalkan operasi hari Selasa tanggal 9 April, jd ibu harus udh masuk rumah sakit dari hari Senin. Tapi yaaa dasar ibuku supermom, hari Minggunya beliau masih ngajar aja gituu dn pulangnya sore. Huhu..

Senin pagi, ibu check in di RS Hasan Sadikin. Waktu tensinya dicek, twew wewww tiba2 tinggi aja gitu sampe 200/130. Padahaaall hasil lab minggu lalu semuanya normal. Kayanya faktor psikis lagi, karena ibu deg2an, khawatir, takut, cemas, jadi aja ngaruh ke tensi. Makanya operasi ibu terpaksa diundur sampe kondisi ibu stabil. Operasi ga boleh dilakukan kalo tensi tinggi karena berbahaya, meningkatkan beban kerja jantung, dan meningkatkan resiko pendarahan. Hiiiyyy...ngeri. Jadi ibu harus berusaha menenangkan diri dan dibantu obat penurun tekanan darah untuk menurunkan tensi ibu. Tiap malam ibu juga minum obat tidur untuk membantunya istirahat. Senin, selasa, lalu rabu ibu selalu dipantau tensinya. Alhmdlh berangsur normal. Hingga akhirnya dijadwalkan untuk operasi hari Kamis. Udh siap2, ko yaaa ndilalah malah dr. Drajat nya yg berhalangan hari itu. Jadi diundur lg sampe Jumat. Total jadi 4 hari ibu nginep di RS sebelum operasi. Yah gapapalah yg penting lancar semuanya.

Jumat jam 1 siang akhirnya fix juga jadwal ibu untuk dioperasi pengangkatan jaringan di payudara kirinya. Hari itu saya ninggalin Asha di rumah sama Bulik selama hampir 8 jam, karena saya mau nungguin ibu operasi. Sejak keluar kerja, saya ga pernah ninggalin Asha lebih dari dua jam. Cukup berat rasanya ninggalin Asha di rumah, tapi saya juga pengen bgt nungguin ibu operasi. Sebenernya anak2 juga boleh masuk di ruang tunggu operasi, tapi ngebayangin bawa Asha berjam2 di rumah sakit pasti ga gampang banget. Saya, Bapak, dan Om sampe ke RS jam 12 siang. Saat para lelaki jumatan, tiba2 perawat datang ke kamar untuk bawa ibu ke ruang operasi. Ibu didorong kursi roda dibawa ke ruang operasi, diikuti saya, Gita, dn Bude. Oya krn di kamar ga ada yg jaga, kami minta satpam untuk menguncinya biar aman. Ruang operasi letaknya di lantai tiga. Jalan masuknya bisa tembus dari Paviliun Parahyangan atau lewat lift di lobi besar RSHS.

Hari itu banyaaaaakk bgt keluarga yg nunggu kerabatnya di ruang tunggu operasi. Padahal tempat duduknya banyak, tapi hampir semua terisi penuh. Untung ga bawa Asha, kebayang deh gmn mau nenenin dn boboin Asha di tempat begini. Saya, Gita, dan Bude kami sempet masuk ke ruang perantara, tempat dimana pasien ganti baju dengan baju operasi yg ijo2 lalu menunggu untuk di transfer ke dalam ruang operasi. Saat kami masuk, ada tiga pasien yg sudah berbaring di ranjang, siap untuk ditransfer ke ruang operasi. Hmm banyak juga yg operasi siang itu. Saya bantu ibu mengganti baju, semua pakaian dn pakaian dalam di lepas, diganti dengan pakaian operasi yg cuma selembar tipis. Semua perhiasan dilepas, termasuk kalo pake contact lens atau gigi palsu semuanya pun harus dilepas. Kemudian saya bantu memakaikan topi di kepala ibu hingga semua rambutnya tidak ada yg menyembul.  Setelah ganti baju, ibu berbaring di atas ranjang dn diselimuti. Ruangan ini dingiiinn sekali, sedangkan ibu cuma pake baju operasi yg tipis. Selimutnyaaaa...Masya Allah udh dekiiill bgt. Entah apa warna aslinya, hijau tua kah?? Tapi ko ada spot kecoklatan besaaar bgt di bbrp bagiannya. Noda apakah? Noda darah pasien sebelumnyakah?? Duuuh saya yg liatnya aja geli bgt liat ibu saya dikasi selimut begituan. Ya walaupun mungkin udh dicuci tapi noda kecoklatan di selimutnya ga ilang, kenapa ga dibuang aja selimut begitu?? Beli yg baru kek. Masa iya bisa ganti semua tivi tabung jadi tivi flat di Paviliun Parahyangan tapi ga bisa beli selimut baru?? Saya agak mengkritik hal ini. Kesian kan pasien yg mau operasi, perasaannya pasti cemas, takut, khawatir, eehhh dikasi selimut dekiilll yg ada noda coklat entah bekas darah atau apa, apa ga bikin pasien makin stressss???? Untung ibu saya udh ga peduliin selimutnya dn fokus berdoa menenangkan diri. Saya pun berdiri di samping beliau, memberi kata2 penyemangat dan mencium pipinya. Aahh..sudh cukup lama saya ga cium pipi ibu. Hangat dn nyaman rasanya. Andai saat itu bukan saat menjelang ibu operasi... Bude gantian menyamangati ibu, sedangkan Gita sejak masuk ruang perantara terus menjaga jarak dari ibu, ternyata dia nangis ga brenti2, makanya ga mau deket2 ibu biar ga makin nangis. Ibu juga ga mau orang2 disekitarnya nangis, karena beliau berusaha tegar dn kuat menghadapi operasi ini. Akhirnya Gita pamitan dari jauh, dn kami pun keluar dari ruangan. Tak berapa lama, ibunya Mas Pram telpon. Ternyata bapak, ibu, dan De Hudan sudah ada di lobby. Saya pun menjemput mereka dr lobby ke ruang tunggu operasi. Karena mereka udh repot2 datang ke rs untuk ketemu ibu, tapi ibunya udh masuk ke ruang perantara, saya coba bilang petugas untuk mempertemukan bapak ibu dengan ibu saya. Alhmdlh masih diijinkan. Saat itu ibu sedang dipasang infus. Tak lama setelah memberikan kalimat penyemangat, kami pun keluar ruangan lagi dn menunggu di ruang tunggu operasi. Sedikit2 saya melirik jam dinding, jam 1, mungkin ibu sudah mulai dioperasi. Bismillahh..semoga semuanya lancar...

Bapak ibu Mas Pram hanya sejam disana, karena kan bawa De Hudan, kesian si ade kalo lama2 nunggu di sana. Pasti bosen lah dia. Bapak, Bude, Gita, dn saya gantian jaga di ruang tunggu operasi karena kadang2 kita balik ke kamar untuk solat atau makan. Pokoknya harus ada orang yg jaga di ruang tunggu, jaga2 kalo ada panggilan keluarga. Waktu saya habis anter bude solat di ruangan, Gita bilang kalo dr. Drajat udh keluar dr ruang operasi. Alhmdulillaaahhh.. berarti operasi ibu sudah selesai, mgkn tinggal beresin dikit2 dn pemulihannya. Saat itu jam 3 sore, berarti lama operasinya 2 jam. Lamaaa kami nunggu panggilan keluarga. Kalo keluarga pasien udh dipanggil, artinya pasien sudah sadar, sudah boleh ditemui, dn siap ditransfer ke ruang perawatan. Sampe jam 5 belum ada panggilan juga, akhirnya dengan beraaaat hati saya pulang duluan. Inget Asha di rumah, kesian pasti ga bisa tidur karena ga ada nenen. Saya, Bapak, dan Om pulang duluan. Bude, Gita, dan Bu Erlina, sobatnya ibu, masih disana nungguin ibu. Ternyata panggilan keluarga baru ada jam 6 sore dn ibu sudah boleh ditransfer ke ruang perawatan. Alhamdulillaaahhhh....

Dan bener aja, begitu sampe rumah Asha blm tidur. Sepanjang siang cuma tidur paling lama sejam doang. Dan walaupun udh saya tinggalin susu UHT, tapi Asha malah muntah dn praktis jadi ga minum susu selama saya tinggal. Hikss... Pdhl selama ini kadang2 saya kasi minum susu UHT, Asha ga pernah muntah. Kenapa pas saya tinggal malah muntah??  Hikss..

Besoknya, Sabtu, Mas Pram udh di rumah, jadi kami bisa jenguk ibu sama2. Kali ini Asha jg dibawa. Tapi Asha ga bisa ketemu ibu, karena anak dibawah 13 tahun dilarang masuk ruang perawatan, jd Asha cuma boleh nunggu di lobby. Jadinya saya dn Mas Pram gantian jagain Asha di lobby dan tengok ibu di ruang perawatan. Sehari pasca operasi ibu masih lemeessss bgt. Bedaaa bgt air mukanya drpd sebelum beliau operasi. Sebelum operasi ibu gagah bgt, ga keliatan kaya orang sakit. Saya sediihh bgt liat ibu, my supermom, terbaring lemah begitu. Tangan kanannya diinfus. Dari dada kirinya menjuntai selang, dari selang itu keluar darah dan cairan yg ditampung disemacam kantung. Katanya selang itu untuk mengeluarkan sisa darah pada jaringan yg dioperasi. Klo cairannya sudah jernih, tanpa darah, baru selangnya boleh dicabut.

Keluarga dn teman2 datang silih berganti menengok ibu. Alhmdlh banyak orang yg perhatian sama ibu. Sedikit banyak kunjungan orang2 itu mempengaruhi recovery ibu. Ibu lebih semangat dn bahagia mendapat perhatian dr banyak orang. Namun tetap saja masa recovery ibu tidak berlangsung cepat. Karena ibu dioperasi hari jumat, maka sabtu minggu tidak ada dokter yg visit karena sabtu minggu dokter libur. Ibu jg masih takut2 untuk belajar jalan karena kagok sama infus dn selang yg menempel di dada nya. Kata dokter, idealnya tiga hari pasca operasi harusnya udh mulai belajar jalan. Tapi sampai tiga hari pasca operasi ibu blm mulai belajar jalan. Yah gpp lah yg penting udh belajar gerak2in dn angkat2 tangan kirinya. Alhmdlh ternyata luka bekas operasi bagus, tidak ada pembengkakan. Akhirnya hari rabu sore ibu diijinkan pulang. Sebelum pulang, ibu sudah belajar jalan sendiri dari tempat tidur ke wc. Walau jalannya harus pelan2 dn dijagain, alhmdlh ibu bisa.

Setelah operasi, ibu masih harus kontrol dn rencananya akan dilakukan radiasi / penyinaran untuk memastikan bahwa sel2 kanker yg mgkn masih ada di payudaranya benar2 musnah. Skrg kami msh menunggu hasil cek laboratorium terhadap jaringan yg dioperasi. Semoga pengobatan ibu cukup sampai penyinaran saja. Saya ga tega ngebayangin ibu harus menjalani kemoterapi, pasti menderita. Huhuhu.. Di setiap doa saya selalu berdoa semoga ibu diberikan kekuatan, kesembuhan, agar bs kembali beraktivitas seperti biasa. Kembali sehat seperti semula. Kembali menjadi super mom bagi kami.

Di tengah kegalauan menunggu ijin pulang ibu, saya mendapat sms dr Elly, sahabat saya di kantor dulu.

"Ketika alloh SWT rindu pada hambanya DIA akan mengirimkan sebuah kado istimewa mlalui mlaikat jibril yg isinya adlah ujian, dlm hadits kudsi alloh SWT brfirman: prgilah pd hambaku lalu timpakanlah brbagai ujian pdany krna aku ingin mndengar rintihannya. (HR. Thabrani dr abu umamah)"

Insya Allah. Semoga ini adalah tanda kasih sayang Allah kepada keluarga kami, khususnya kepada ibu. Amin ya robbalalamiinnn.

 

My Lavender Love Story Copyright 2009 All Rights Reserved Baby Blog Designed by Ipietoon | All Image Presented by Online Journal